Sabtu, 18 Mei 2013

STAF PERPUSTAKAAN SEKOLAH


Staf menjadi tulang punggung perpustakaan, termasuk perpustakaan sekolah. Mereka diperlukan untuk mendukung program-program pengajaran disekolah agar berhasil. Mereka diperlukan untuk mengatur dan menjalankan kegiatansehari-hari di perpustakaan. Perpustakaan sekolah yang mempunyai program-program kegiatan yang baik akan memerlukan tenaga-tenaga yang cakap dan terampil agar mampu memberikan pelayanan yang efektif.

Pustakawan Sekolah
Pustakawan adalah seseorang yang melaksanakan kegiatan perpustakaan dengan jalan memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai dengan tugas lembaga induknya berdasarkan ilmu perpustakaan, dokumentasi dan informasi yang dimilikinya melalui pendidikan.
Pustakawan yang berada di lingkungan suatu sekolah inilah yang disebut pustakawan sekolah. Pustakawan sekolah harus mempunyai kualifikasi dalam bidang pendidikan dan perpustakaan. Kualifikasi pertama diperlukan karena pustakawan sekolah mempunyai tanggung jawab ikut membina dan mendidik murid dalam proses belajar mengajar di sekolah, hingga sampai pada perkembangan yang maksimal sesuai dengan tujuan pendidikan. Kualifikasi kedua diperlukan karena jelas bahwa ia harus memainkan perannya sebagai pengelola perpustakaan. Tugas atau pekerjaan pustakawan sekolah bersifat profesi. Meskipun demikian ia harus dapat pula mengerjakan pekerjaan yang bersifat nonprofesi. Dari segi tingkatan kualifikasi, pustakawan dimasukkan ke dalam tingkat professional.

Asisten Pustakawan
Sebagian besar tugas asisten pustakawan adalah membantu tugas pustakawan, terutama untuk jenis pekerjaan yang bersifat profesi. Menurut jenjang jabatan pustakawan, asisten pustakawan merupakan jenjang jabatan yang terendah. Dari segi tingkatan kualifikasi, asisten pustakawan dimasukkan ke dalam tingkat semiprofessional.
Teknisi
Teknisi adalah tenaga perpustakaan yang sepenuhnya bertugas mengerjakan pekerjaan-pekerjaan yang bersifat nonprofesi, misalnya pengagendaan, pengetikan kartu-kartu, pelabelan, penggandaan, pelayanan, peminjaman dan pengembalian bahan pustaka, dan sebagainya.

Sukarelawan Murid
Murid-murid bisa dilibatkan dalam kegiatan perpustakaan sebagai petugas sukarelandan sifat tugasnya sekedar membantu. Melibatkan murid-murid dalam kegiatan perpustakaan ini sangat besar manfaatnya baik bagi pihak pustakawan, perpustakaan maupun murid itu sendiri. Hal ini akan menimbulkan rasa tanggung jawab terhadap bahan pustaka sehingga dapat menumbuhkan rasa memiliki, merawat, dan memperlakukan bahan pustaka sebagaimana mestinya.
Sukarelawan murid ini sebaiknya diperbantukan di bagian pelayanan pembaca, baik pelayanan sirkulasi, pelayanan referensi maupun pelayanan lainnya secara bergiliran.

Tugas-Tugas Staf Perpustakaan
Tugas-tugas staf perpustakaan mencakup dua jenis pekerjaan, yaitu pekerjaan yang besifat profesi dan bersifat nonprofesi.

Pekerjaan yang bersifat profesi antara lain :
  • Membuat kebijakan-kebijakan tertentu dalam pembinaan dan pengembangan perpustakaan.
  • Membuat perencanaan mengenai pembinaan dan pengembangan perpustakaan.
  • Menjalin kerjasama/hubungan dengan berbagai pihak di dalam maupun di luar lingkungan sekolah.
  • Membuat perencanaan anggaran pendapatan dan belanja perpustakaan.
  • Menetapkan standar bahan pustaka yang dipergunakan.
  • Menetapkan nomor klasifikasi bahan pustaka.
  • Menetapkan katalog yang akan dibuat.
  • Menetapkan sistem pelayanan peminjaman bahan pustaka serta pelayanan lain.
  • Memberi layanan informasi.
  • Memberi penyuluhan tentang perpustakaan.
  • Melatih murid menggunakan perpustakaan.
Pekerjaan yang bersifat nonprofesi antara lain :
  • Melakukan pencatatan bahan pustaka dalam buku inventaris.
  • Melakukan pengecapan bahan pustaka.
  • Menempelkan label pada bahan pustaka.
  • Menyusun bahan pustaka di rak (shelving).
  • Menyusun kartu-kartu katalog (filing).
  • Melayani peminjaman dan pengembalian bahan pustaka.
  • Mencatat data untuk statistik perpustakaan.
Jumlah Tenaga Perpustakaan Sekolah
Memang sulit untuk menetapkan secara tepat berapa jumlah tenaga yang diperlukan oleh suatu perpustakaan sekolah. Berikut ini adalah ketentuan yang disampaikan Pusat Pembinaan dan Pengembangan Perpustakaan dalam Pedoman/Standar Perpustakaan Sekolah untuk menetapkan tenaga perpustakaan sekolah yang mengacu pada banyaknya unit program pengajaran di masing-masing tingkat sekolah (SD, SMP, SMA) :

Perpustakaan Sekolah Dasar
Untuk Sekolah Dasar yang mempunyai 3 unit program pengajaran pada dasarnya memerlukan 8 tenaga, yang terdiri atas : 1 Kepala, 1 Asisten, 2 Tenaga Administrasi (Teknisi), dan 4 tenaga Bantuan Siswa (Sukarelawan Murid).

Perpustakaan Sekolah Menengah Pertama
Untuk Sekolah Menegah Pertama yang mempunyai 4 unit pengajaran diperlukan 8 tenaga, yang terdiri atas: 1 Kepala, 1 Asisten, 2 Tenaga Administrasi (Teknisi), dan 4 tenaga Bantuan Siswa (Sukarelawan Murid).

Perpustakaan Sekolah Menengah Atas
Untuk Sekolah Menegah Atas yang mempunyai 4 unit pengajaran diperlukan 12 tenaga, yang terdiri atas: 1 Kepala, 2 Asisten, 3 Tenaga Administrasi (Teknisi), dan 6 tenaga Bantuan Siswa (Sukarelawan Murid).

Sebagai pengetahuan tambahan, berikut adalah gambaran mengenai kebutuhan pustakawan di sekolah dari berbagai Negara lain seperti Australia, Kanada, Jerman dan Hungaria.
Australia
Untuk sekolah yang jumlah muridnya <250 diperlukan 1 tenaga pustakawan yang bekerja sebagian waktu (part-time librarian). Sedangkan untuk sekolah yang muridnya >250 diperlukan seorang tenaga pustakawan yang bekerja sepanjang waktu (full-time librarian).

Kanada
Untuk sekolah yang jumlah muridnya 30-150 diperlukan 1 tenaga pustakawan yang bekerja sebagian waktu (part-time librarian). Sedangkan untuk sekolah yang muridnya 15-300 diperlukan minimum 1tenaga pustakawan yang bekerja sepanjang paruh waktu (part-time librarian). Dan apabila jumlah muridnya >300 diperlukan 1 tenaga pustakawan untuk 300 murid pertama, kemudian untuk tiap 500 murid selebihnya diperlukan 1 tenaga pustakawan.

Jerman
Tiap 500 murid diperlukan 1tenaga pustakawan, 1 asisten pustakawan, dan 1 teknisi.

Hungaria
Untuk sekolah yang jumlah muridnya <dari 500 dan <16 kelas diperlukan 1 tenaga pustakawan yang bekerja sebagian waktu (part-time librarian). Sedangkan untuk sekolah yang muridnya >500 dan >16 kelas diperlukan 1tenaga pustakawan yang bekerja sepanjang waktu (full-time librarian).







3 Comments:

Yanti said...

Terima kasih atas ilmunya, cukup membantu saya.

Princess_hz said...

Sama...

Muhamad Yosep said...

terima kasih, membaantu dan menambah pengetahuan

Posting Komentar